Tuesday, September 8, 2009

Allah adalah Maha Segalanya


Pagi ini saya berangkat kerja seperti biasa, tidak kesiangan sih, cuma molor sedikti 5 menit dari waktu biasa berangkat kerena benerin kipas angin dulu. Perjalanan dari rumah menuju tempat penjemputam mobil sekitar 1 km dengan jalan naik turun.

Saya berjalan agak cepat karena takut tertinggal, kira-kira separuh perjalan saya dalam hati berkata "coba ada yang nawarin naik keatas kan lumayan mana nanjak lagi", maklum kalau pagi begini angkot jarang banget kalaupun ada arahnya berlawanan karena mamang begitu jalur yang dikasih. Tidak selang berapa lama tiba - tiba ada motor berhenti didepan ku, yang mengendarai seorang laki-laki bisa dibilang sudah tua sekitar 55 tahunan keatas dan saya gak kenal dia. Dengan ramahnya dia berkata "ayo naik sampai atas, gak apa-apa kok kebetulan saya mau beli sesuatu". Entah kenapa saya tidak menolak ajakannya, biasanya saya pasti menolak walaupun dengan yang kenal sekalipun karena pingin nikmati udara pagi. Akhirnya saya naik dan sampai keatas dengan cepat, lalu saya mengucapkan "Terima kasih".

Dari sini saya diingatkan kembali bahwa betapa dekatnya, betapa sayangnya Allah kepada umatnya, mungkin selama ini kita lah sebagai manusia yang selalu menjauh dari-Nya dan juga lupa kepada-Nya. Kejadian seperti ini bukan sekali dua kali terjadi dimana orang yang tidak saya kenal menawarkan bantuan seperti ini. Ini bukti nyata kita tidak bleh berputus asa dari Allah dan kita harus bersyukur dengan pemberian-Nya dan juga masih banyak orang-orang diluar sana yang masih mau berbuat baik dengan sesamanya di kota besar ini.

Thursday, August 6, 2009

Mau Pakai Windows 7? Dengar Dulu Nasihatnya


Jakarta - Tertarik mencoba Windows 7, sistem operasi terbaru dari Microsoft? Sebelum mencoba menggunakannya, dengarkan dulu nasihat dari Microsoft soal kemampuan PC yang digunakan.

Tapi, tak perlu repot-repot menelepon Customer Service Microsoft untuk mendapatkannya. Raksasa piranti lunak itu telah menyiapkan aplikasi yang mampu memberikan nasihat pada pengguna PC yang hendak memasang Windows 7.

Aplikasi itu bernama Windows 7 Upgrade Advisor. Ia berfungsi memindai komputer dan memberitahukan apakah komputer yang digunakan bisa menjalankan Windows 7.

Saat dijalankan aplikasi akan memeriksa empat kebutuhan sistem:
  • RAM. Windows 7 membutuhkan RAM minimal 1 GB untuk versi 32-bit dan 2 GB untuk 64-bit.
  • Hardisk. Windows 7 membutuhkan 16 GB ruang hardisk untuk versi 32-bit dan 20 GB untuk 64-bit.
  • Kecepatan CPU. Kecepatan CPU minimal bagi Windows 7 adalah 1 GHz.
  • Kemampuan Windows Aero.

Windows 7 Upgrade Advisor juga bisa memberitahu apakah pengguna bisa melakukan Upgrade langsung ke Windows 7 atau harus melakukan instalasi dari awal. Aplikasi itu juga akan memeriksa perangkat serta program yang terpasang.

Windows 7 Upgrade Advisor (versi Beta) tersedia untuk diunduh pada situs Microsoft dengan ukuran 6.3 MB. Jika dijalankan pada Windows XP, komputer harus dilengkapi dengan .NET Framework 2.0.

Kiat Membersihkan 'Sandra Dewi Bugil'


Jakarta - Sama seperti virus lain pada umumnya, virus Sandra Dewi menggunakan removable drive alias flash disk sebagai sarana penyebaran dirinya. File yang akan di buat virus yaitu Sandra Dewi Bugil.exe

Berikut langkah pembersihannya:

* Sebaiknya putuskan hubungan komputer yang akan dibersihkan dari jaringan.
* Matikan 'System Restore' selama proses pembersihan virus (untuk Windows XP/Vista)
* Matikan proses virus yang aktif di memori. Gunakan tools pengganti task manager, seperti Process Explorer (dapat anda download pada alamat berikut) http://www.sysinternals.com/utils/index.html

* Lakukan kill process, pada beberapa file virus yang aktif yaitu :
o C:\Documents and Settings\%user%\Start Menu\Programs\Startup\Sandra Dewi Bugil.exe
o C:\WINDOWS\ Sandra Dewi Bugil.exe (lihat gambar 10)

* Hapus string registry yang telah dibuat oleh virus. Untuk mempermudah dapat menggunakan script registry dibawah ini.

[Version]

Signature="$Chicago$"

Provider=Vaksincom Oyee



[DefaultInstall]

AddReg=UnhookRegKey

DelReg=del

[UnhookRegKey]

HKCR, batfile\shell\open\command,,,"""%1"" %*"

HKCR, comfile\shell\open\command,,,"""%1"" %*"

HKCR, exefile\shell\open\command,,,"""%1"" %*"

HKCR, piffile\shell\open\command,,,"""%1"" %*"

HKCR, lnkfile\shell\open\command,,,"""%1"" %*"

HKCR, scrfile\shell\open\command,,,"""%1"" %*"

HKLM, SOFTWARE\Microsoft\Windows NT\CurrentVersion, RegisteredOrganization,0, "Organization"

HKLM, SOFTWARE\Microsoft\Windows NT\CurrentVersion, RegisteredOwner,0, "Owner"

HKLM,SOFTWARE\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Explorer\Advanced\Folder\Hidden\SHOWALL, CheckedValue, 0x00010001,1

HKLM,SOFTWARE\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Explorer\Advanced\Folder\Hidden\SHOWALL, DefaultValue, 0x00010001,2

[del]

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\System, DisableRegistryTools

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\System, DisableMsConfig

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\System, DisableTaskMgr

HKCU, Software\Policies\Microsoft\Windows\system, DisableCMD

HKCU, Software\Microsoft\Internet Explorer\Main, Window Title

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer, NoFolderOptions

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer, NoFind

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer, NoClose

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer, NoControlPanel

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer, NoRun

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer, NoStartMenuMorePrograms

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer, NoViewContextMenu

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer, NoViewOnDrive

HKCU, Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer, StartMenuLogoff

Gunakan notepad, kemudian simpan dengan nama 'repair.inf' (gunakan pilihan Save As Type menjadi All Files agar tidak terjadi kesalahan). Jalankan repair.inf dengan klik pada menu File pada windows explorer, kemudian pilih install. Sebaiknya membuat file repair.inf di komputer yang clean, agar virus tidak aktif kembali.

* Hapus file virus yang mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
+ Icon gambar (JPEG Image)
+ Extension exe
+ Ukuran 132 kb

Catatan:
o Sebaiknya tampilkan file yang tersembunyi agar mempermudah dalam proses pencarian file virus.
o Untuk mempermudah proses pencarian sebaiknya gunakan "Search Windows" dengan filter file *.exe yang mempunyai ukuran 133 KB.
o Hapus file virus yang biasanya mempunyai date modified yang sama. (lihat gambar 11)

* Untuk pembersihan yang optimal dan mencegah infeksi ulang, sebaiknya menggunakan antivirus yang ter-update dan mengenali virus ini dengan baik. Anda dapat pula menggunakan tools Norman Malware Cleaner yang dapat anda download pada http://normanasa.vo.llnwd.net/o29/public/Norman_Malware_Cleaner.exe

Thanks to Detik.com atas infonya

Tips & Tricks 7 Langkah Mengusir Virus 'Mbah Surip'


Jakarta - Virus VBS/Cryf.A. atau yang lebih terkenal dengan sebutan virus 'Mbah Surip' memang cukup merepotkan. Mulai dari disusupi album porno, CD/DVD Rom komputer korban juga dibuat selalu terbuka.

Bagaimana cara untuk mengusir virus yang populer dengan lagu 'Tak Gendong' itu? Berikut 7 kiat singkatnya yang diramu vaksincom:

1. Matikan proses virus yang sedang aktif di memori. Untuk mematikan proses virus ini silahkan gunakan tools pengganti task manager seperti Currproses, kemudian matikan proses yang mempunyai product name 'Microsoft (r) Windows Script Hosta' dengan cara:
  • Pilih [blok] proses yang mempunyai product name 'Microsoft (r) Windows Script Hosta'
  • Klik kanan pada proses yang sudah di blok
  • Pilih [Kill Selected Processes]

2. Blok agar file virus tidak dapat dijalankan untuk sementara selama proses pembersihan dengan menggunakan fitur 'Software Restriction Policiesa', fitur ini hanya ada di Windows XP/2003/Vista/2008. Untuk blok file tesebut lakukan langkah berikut:
  • Klik menu [Start]
  • Klik [Run]
  • Pada dialog box [Run], ketik SECPOL.MSC kemudian klik tombol [OK]
  • Pada layar [Local Security Policy], klik [Software restriction policies]
  • Klik kanan pada [software restriction policies] dan pilih [Create new policies]
  • Kemudian klik kanan di [Additional Rule], dan pilih [New Hash Rule].
  • Di Kolom [File Hash], klik tombol [Browse] dan pilih file yang akan diblok. Pada kolom [File information] akan terisi informasi dari file tersebut secara otomatis.
  • Pada Security Level pilih [Disallowed]
  • Pada kolom 'descriptiona' isi deskripsi dari nama file tersebut (bebas),
3. Fix Registry dengan menjalankan file [FixRegistry.exe], silahkan download di alamat berikut http://www.4shared.com/file/117095567/3ea8e8ce/_4__FixRegistry.html

4. Hapus file induk virus yang telah dibuat. File induk virus ini akan disembunyikan. Jika file induk tersebut tidak dapat ditampilkan silahkan gunakan tools penggganti Windows Explorer seperti 'Explorer XP'. Silahkan download di alamat berikut:
http://www.explorerxp.com/explorerxpsetup.exe

Setelah software tersebut di install, cari dan hapus file berikut: svchost.vbs, desktop.ini, drvconfg.drv. SHELL32.dll, %Drive%:\Album BOKEP\Naughty America dan C:\windows.

5. Tampilkan file [TaskMgr.exe/Regedt32.exe/Regedit.exe/CMD.exe/Logoff.exe] yang disembunyikan oleh virus, caranya:
  • Start]
  • Klik [Run]
  • Ketik CMD kemudian klik tombol [OK]
  • Pada layar 'Dos Prompt' pindahkan posisi kursor ke drive yang akan di periksa
  • Ketik perintah ATTRIB regedit.exe kemudian klik tombol
  • Kemudian ketik perintah saya yang membedakan hanya nama file yang akan ditampilkan yakni Taskmgr.exe, cmd.exe dan Logoff.exe

6. Untuk pembersihan optimal dan mencegah infeksi ulang silahkan install dan scan dengan antivirus yang up-to-date.

7. Jika komputer sudah benar-benar bersih dari virus, hapus rule blok file [WSCript.exe] yang telah dibuat pada langkah nomor 2, caranya:
  • Klik menu [Start]
  • Klik [Run]
  • Pada dialog box [Run], ketik SECPOL.MSC kemudian klik tombol [OK]
  • Pada layar [Local Security Policy], klik 2x [Software restriction policies]
  • Klik [Additional Rule]
  • Hapus Rule yang pernah Anda buat sebelumnya
Thanks to detik.com atas infonya,minta ijin sekalian di upload di blogku ya

Monday, July 27, 2009

Tip Memilih Ponsel Pintar


TEMPO Interaktif, Jakarta - Telepon seluler pintar kini jadi kebutuhan sejumlah kalangan. Maklum, ada banyak kelebihan dibanding ponsel biasa, mulai fungsi yang beragam sampai dapat jadi pengganti laptop. "Saya memilih menggunakan ponsel ini untuk membereskan pekerjaan yang berkaitan dengan e-mail," kata Country Manager Intel Indonesia Budi Wahyu Jati. Berikut ini sejumlah tip memilih ponsel pintar.

Pilih QWERTY atau Layar Sentuh


Memilih ponsel jenis ini akan menguntungkan jika sering berselancar di dunia maya, memutar video, atau mengambil gambar. Tetapi untuk mengetik, ponsel layar sentuh bisa mengganggu jika Anda tidak terbiasa. Karena itu, pilih yang menggunakan tombol QWERTY. iPhone hanya merespons ujung jari, sehingga Anda harus mengetik dengan ujung jari, bukan ibu jari. Ini tentu berimplikasi pada kecepatan mengetik. Memang ponsel QWERTY biasanya tidak berlayar lebar. Pilihan yang menggabungkan keduanya adalah ponsel berdesain lipat atau geser. Sony Ericsson Xperia X1, HTC Touch Pro, dan Nokia N97 adalah beberapa contoh yang menggabungkan dua fungsi tersebut.

Pilih Sistem Operasi


Pada dasarnya, setiap sistem operasi memiliki kelebihan dan kekurangan, tetapi tidak berbeda dalam fungsi. Windows Mobile, misalnya, lebih boros dalam konsumsi daya baterai dan lebih rentan terhadap virus. Tetapi Anda akan lebih mudah mensinkronisasi ponsel dengan komputer jika komputer Anda juga menggunakan Windows. Memang yang membedakan satu sistem operasi dengan lainnya adalah antarmuka penggunanya. Artinya, jika Anda merasa lebih nyaman dengan tampilan dan menu-menu pada Symbian, pilih saja sistem operasi ini. Biasanya pengguna memilih Symbian karena antarmukanya lebih user friendly. Mereka yang memilih Windows Mobile biasanya beralasan lebih familiar karena tampilannya mirip dengan yang ada di komputer.

Perhatikan Fitur-fitur


Ponsel pintar biasanya dilengkapi, minimal, koneksi EDGE atau 2,5G, pembaca dokumen, e-mail, peramban Internet, dan koneksi nirkabel Wi-Fi. Ada juga fitur tambahan seperti kamera dan pemutar multimedia. Jika koneksi cepat yang Anda butuhkan, carilah yang didukung teknologi 3G untuk kecepatan transfer data. Tidak semua ponsel pintar mendukung pembaca dokumen yang lengkap. Artinya, beberapa hanya memiliki kemampuan membaca dokumen, tetapi tidak bisa membuat dokumen baru. Intinya, sesuaikan saja dengan kebutuhan, fitur apa yang diperlukan dan apa yang tidak. Kelebihan ponsel pintar, meskipun fungsi yang Anda butuhkan tidak terdapat pada ponsel, Anda tetap bisa menambahkan fungsi-fungsi lain dengan mengunduh aplikasi dari Internet.

Semakin Murah Semakin Irit, Semakin Mahal Semakin Canggih?


Semakin lama harga ponsel pintar semakin murah. Anda bisa masuk ke beberapa situs yang menampilkan informasi tentang harga ponsel. Nokia, Samsung, dan bahkan BlackBerry menawarkan perangkat pintar dengan harga hanya sekitar Rp 2 juta. Tidak perlu khawatir, karena fungsinya sama saja. Tetapi, dengan membayar lebih mahal, Anda mendapatkan fitur yang "lebih". Kamera dengan resolusi lebih tinggi, aplikasi tambahan lebih banyak, desain lebih elegan dengan material lebih mahal, dan lain sebagainya. Soal fungsi? Aplikasi yang tersebar di Internet akan menutupinya.

Pilihan Lain: Join dengan Operator

Jika ingin mendapatkan tawaran yang lebih menarik, membeli ponsel pintar dari operator dengan sistem paket bisa jadi pilihan. Saat ini memang baru BlackBerry yang populer dijual dengan cara ini. Tetapi beberapa operator juga memiliki tawaran lain yang cukup menarik. Telkomsel, misalnya, menyediakan penjualan ponsel Nokia dan HTC dengan sistem paket. Fren pernah memaketkan ponsel pintar Dopod CDMA. Bisa dipastikan operator lain akan segera menyusul menawarkan program serupa mengingat minat konsumen terhadap ponsel pintar semakin tinggi.

Thursday, June 25, 2009

Jurus Kilat Jago Komputer

Jadi jago komputer dalam 5 menit. Ini bukan sulap seperti "The Master" dan juga bukan sihir, apalagi ilmu hitam yang lain. Bagi para gamer, ini juga bukanlah cara curang (cheat). Lebih mirip dengan semacam walkthrough yang saya persembahkan panduan singkat untuk menjadi seorang profesinal dalam berkomputer.

5 menit adalah waktu yang singkat. Untuk demikian akan ada banyak pengetahuan yang Anda tambah, itu adalah waktu yang benar-benar singkat. Bahkan bisa dibilang tidak mungkin.

Pada kesempatan kali ini, tidak hanya akan berbicara mengenai PC semata. Namun semua hal yang terkait baik secara langsung maupun tidak langsung. Mulai dari VGA, monitor, drive burner, kamera digital, printer dan lain-lain.

Tanpa basa-basi lagi, saya ucapkan selamat membaca. Semoga Anda akan menjadi lebih jago dalam ber-PC setelah membaca ulasan kali ini.

VGA Card dan Monitor Display
Anda memiliki VGA card yang hebat dengan monitor ekstra besar (lebih besar dari 17”). Hanya untuk mendukung hobi Anda ber-game ria bersama PC Anda? Tidak ada yang salah sama sekali dalam hal ini. Tetapi tidakkah Anda ingin lebih mengoptimalkan penggunaan VGA card juga monitor yang Anda miliki? Karena sepengamatan kami, kedua perangkat ini biasanya dapat mendapatkan alokasi yang bahkan dapat mencapai 25% dari total dana yang dikeluarkan untuk pengadaan PC Anda.

Pada kesempatan kami kali ini, kami akan menyebut tampilan PC Anda dengan display. Hal ini dimaksudkan baik untuk monitor CRT, LCD, plasma, TV juga proyektor. Kecuali kami menyebutnya dengan lebih spesifik (misal: monitor LCD, proyektor, dan seterusnya)

01. Mengoptimalkan tampilan pada monitor CRT
Perlu diakui, untuk monitor sebagian besar pengguna komputer di Indonesia masih mengandalkan kehandalan teknologi CRT. Tidak ada yang salah dengan mengandalkan teknologi yang sudah berkembang dalam kurun waktu hampir satu abad sejak ditemukan. Namun untuk membuat Anda lebih betah lagi di depan layar monitor Anda, ada beberapa hal yang sebaiknya dilakukan.

Tentu saja sebaiknya Anda menginstal driver perangkat Anda dengan benar. Untuk mengupdate driver VGA Anda, cukup mengandalkan update driver yang juga tersedia pada PC Media (khususnya untuk VGA dengan chipset nVidia dan Radeon).

Kemudian ada baiknya juga menginstal driver untuk monitor. Tujuannya agar sistem operasi Anda benar-benar mengetahui jenis display monitor yang terpasang.

Windows XP memiliki library driver yang dapat dikatakan cukup lengkap. Namun untuk produk-produk terbaru, Anda tetap terpaksa menginstalasikan driver tambahan dari CD driver yang disertakan, atau download langsung dari website produsen.

Atur resolusi sesuai kebutuhan dan kebiasaan. Anda yang biasa bekerja pada resolusi 800x600 akan merasakan kesulitan untuk membaca tulisan pada resolusi 1600x1200. Begitu juga sebaliknya.

Terakhir, sesuaikan refresh rate agar terasa nyaman di mata. Meskipun ada sedikit perdebatan mengenai angka refresh rate yang ideal (antara 70 ? 75 Hz). Namun saran kami, gunakan refresh rate tidak kurang dari 70 Hz. Ini akan membuat tampilan pada monitor Anda lebih nyaman di mata.

02. Mengoptimalkan tampilan pada LCD
Sambil menunggu kehadiran display plasma untuk penggunaannya pada PC lebih meluas, sebaiknya kita optimalkan dulu penggunaan LCD display yang kita miliki. Berbeda dengan monitor CRT, monitor dengan teknologi LCD memang unggul terutama pada minimnya efek flicker yang sudah tidak dirasakan lagi pada monitor LCD. Meskipun ada kelemahan LCD dibandingkan CRT, terutama pada viewable angle juga tingkat rasio contrast dan brightness yang dapat dihasilkan.

Namun perlu diakui, setting untuk monitor LCD ini sedikit lebih rumit dibandingkan dengan setting monitor CRT. Meskipun kebanyakan monitor LCD menyediakan fungsi auto adjustment yang dapat ditemui pada menunya. Kadang tersedia tombol khusus untuk fungsi ini, beberapa akan ‘memaksa’ Anda sedikit menjelajahi menu yang ada.

Sayangnya dengan mengandalkan fungsi auto adjustment ini, tampilan yang dihasilkan belumlah optimal. Terutama pada gangguan moire yang memang sering terasa dikebanyakan monitor LCD. Beberapa produsen monitor LCD cukup berbaik hati dengan menyertakan sebuah software sederhana untuk mengkalibrasi monitor Anda. Jika hal ini tidak tersedia pada paket penjualan monitor, Anda bisa memanfaatkan aplikasi gratisan seperti PassMark Monitor Test ataupun DisplayMate.

Jalankan tes moire test patern. Atur timming frequency monitor Anda, sampai pola moire yang ada menghilang. Anda juga dapat mengatur tingkat contrast dan brightness sehingga tampilan yang dihasilkan dapat lebih baik.

03. Menghubungkan video card dengan Televisi
Untuk hal yang satu ini sudah cukup banyak yang dapat melayaninya. Bahkan dari seri-seri lama yang keluar tidak lebih dari dua tahun yang lalu sudah dapat melakukannya. Katakanlah, sebuah seri GeForce4 MX dan Radeon 8xxx yang dapat dikatakan sudah cukup uzur pun mampu menampilkan pada dua display sekaligus.

Minimal, sudah dilengkapi dengan sebuah output untuk TV, dalam bentuk sebuah konektor RCA. Sekiranya Anda menginginkan tampilan PC di TV Anda, katakanlah saat menyetel film DVD kesayangan Anda.

Inilah yang perlu Anda lakukan. Dalam keadaan PC dan TV mati, hubungkan keduanya (output VGA ke input TV). Kualitas gambar yang lebih baik bisa Anda dapatkan jika VGA dan TV Anda mendukung koneksi S-video. Gunakan konektor S-video ini jika memungkinkan, jika tidak tersedia, baru alternatif menggunakan RCA digunakan.

Kemudian nyalakan PC Anda, berikutnya PC Anda. Masuk ke Display Properties, pilih tab Settings, kemudian ke tombol Advanced. Berikut ini adalah garis besar contoh setting pada VGA berchipset Radeon dengan TV-out. Kemudian pilih tab Display. Aktifkan output ke TV, dan Abrakadabra, display TV Anda dapat juga terlihat di TV.

Anda sudah dapat menampilkan display PC Anda di TV. Anda mungkin baru menyadari bahwa tampilan di TV tidak senyaman dengan tampilan pada layar monitor Anda. Kecuali Anda memiliki TV yang sudah mendukung teknologi progressive scan ataupun HDTV, hal ini lebih disebabkan terutama dikarenakan refresh rate TV yang berkisar antara 56-60 Hz. Dan Anda tidak dapat dengan mudah mengganti refresh rate pada TV seperti mengganti refresh rate pada monitor Anda.

04. Perluas penampang desktop, pada monitor kedua
Anda merasa display 1600x1200 sudah terlalu sempit bagi Anda? Jika iya, maka ada baiknya Anda mencoba solusi alternatif yang lain, daripada terus berusaha memperbesar resolusi, tapi akibatnya tulisan di layar monitor sudah tidak terlihat. Mungkin sebagian dari Anda akan bertanya-tanya memang buat apa saja? Ini akan dirasakan antara lain bagi Anda yang bekerja dengan spreadsheet, tabel, juga yang berkecimpung pada desain grafis.

Jika Anda memiliki VGA card yang dilengkapi dengan teknologi multiple display (atau dikenal dengan dual view pada chipset nVidia), Anda dapat mencoba hal ini. Lebih baik jika menggunakan display selain TV (monitor ataupun proyektor).

Untuk itu Anda sebaiknya memastikan apakah VGA Anda memungkinkan hal ini. Caranya yang paling mudah dengan melihat ketersediaan konektor. Biasanya selain konektor D-sub (untuk display analog), tersedia konektor display kedua berupa DVI (digital video interface) yang memang lebih ditujukan untuk display digital. Kebanyakan VGA yang memiliki konektor DVI ini juga dilengkapi dengan adapter, sekiranya Anda berniat memanfaatkannya dengan display analog.

Seperti juga saat menghubungkan PC ke TV, sebaiknya baik (kedua monitor) juga PC dalam keadaan mati saat dihubungkan. Kali ini juga adalah contoh setting pada VGA card dengan chipset Radeon 9200. Caranya sangat mudah pilih pada monitor kedua (kotak dengan tulisan angka “2”).

Kemudian isi tanda centang pada pilihan “Extend My Windows desktop onto this monitor”. Kemudian pilih Apply, semudah itulah Anda menampilkan desktop area Windows Anda pada dua monitor. Pada mode clone, monitor kedua hanya akan menampilkan tampilan yang sama dengan monitor pertama. Seperti yang sering Anda lihat pada pameran komputer. Jika Anda memanfaatkan mode extend, baru tampilan desktop Anda diperluas di monitor kedua. Anda akan mendapatkan luas display yang cukup unik, seperti 2048 x 768, atau 1600 x 2400 sesuai dengan kebutuhan Anda.

Sekarang Anda dapat memiliki spreedsheet, gambar ataupun lainnya yang dapat ditampilkan dengan lebih leluasa dengan sebuah monitor tambahan.

Drive Optik
Banyak hal yang dapat dilakukan bersama drive optik Anda. Untuk proses ripping, back up data, burning CD Audio, burning VCD ataupun DVD. Sudah melakukan prose-proses tersebut namun belum puas dengan hasilnya? Atau tertarik melakukannya namun belum tahu caranya? Ikuti segmen drive optik kali ini.

05. Ripping CD Audio
Ripping dari CD Audio untuk sementara ini memang cara terpopuler untuk mendigitalisasi data audio. Meskipun masih ada yang lebih baik lagi, namun sayangnya format yang satu ini belum terlalu populer, yaitu DVD Audio. Jadi untuk sementara kita harus cukup puas dengan proses ripping dari CD Audio.

Anda hanya membutuhkan sebuah drive optik (minimal sebuah CD-ROM drive) yang masih berfungsi. Ditambah sebuah software audio ripping, maka Anda sudah dapat melakukan ripping dari sebuah CD Audio.

Sebuah freeware, yang menurut kami cukup baik adalah Exact Audio Copy. Alternatif lain, seperti Blaze Media Pro memang lebih baik, untuk sebuah kategori software audio ripping. Namun sayangnya software yang disebut terakhir tidak tersedia secara gratis.

Ulasan keduanya dapat Anda temukan pada rubrik software test majalah PC Media edisi 06/2004 yang lalu. Sedangkan step by step untuk cara penggunaan Exact Audio Copy juga dapat Anda baca kembali pada PC Media edisi 05/2004.

Masih banyak cara alternatif lain yang dapat dilakukan. Demikian juga dengan format output yang diinginkan. Saran kami, jika kompatibilitas untuk player yang diutamakan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Pertama adalah buat hasil output audio ripping Anda dalam format MP3. Karena kebanyakan player hanya mendukung khusus format MP3. Meskipun beberapa produk terbaru sudah mendukung format lain, sperti Windows Media Audio (WMA).

Kedua, lakukan audio ripping dengan metoda constant variable rate (CBR). Meskipun dengan variable bit rate (VBR) lebih efisien dalam masalah ukuran file yang dihasilkan, namun akan menurunkan kompatibilitas untuk kebanyakan player terdahulu. Seperti tempo lagu yang terasa berubah, bahkan file yang sama sekali tidak dikenali, dapat terjadi jika menggunakan metoda VBR.

06. Burning CD Audio
Meskipun CD Audio bukanlah format yang paling efisien untuk masalah space yang digunakan jika dibandingkan dengan format MP3 ataupun WMA. Tapi proses membuat CD Audio sendiri, masih sering dilakukan kebanyakan pengguna PC. Ini dilakukan dengan beberapa alasan. Baik untuk membuat sebuah backup CD Audio yang dimiliki, membuat album kompilasi, ataupun untuk alasan lain.

Namun cukup banyak kendala yang sering ditemui dengan CD Audio hasil burning sendiri. Hal ini biasanya dikarenakan keterbatasan kemampuan player. Seperti head unit yang digunakan pada car audio system, CD player dan seterusnya.

Kita sering menjumpai hasil burn yang tidak sempurna. Menyebabkan saat disetel lagu yang dilantunkan seperti penyayi yang sedang cegukan. Atau pun saat mode shuffle diaktifkan, akan membutuhkan waktu yang lama untuk pindah dari satu track lagu ke lagu yang lain.

Biasanya hal ini disebabkan oleh keterbatasan kemampuan player yang digunakan. Terutama masalah kemampuan error corection yang dimiliki masing-masing player. Hal ini akan lebih sangat terasa jika mulai mengakses track terluar (track-track terakhir).

Solusinya sebenarnya cukup mudah. Anda tidak perlu mengganti software burning lain ataupun mengganti drive burner yang Anda miliki. Alternatif tersebut selain mahal juga merepotkan. Belum lagi hasilnya yang belum tentu dapat mengatasi inti permasalahan yang Anda hadapi.

Anda cukup memperlambat kecepatan proses write, khususnya saat membuat CD Audio. Usahakan proses write dilakuan pada kecepatan 4x, jika memungkinkan dengan mode CAV (constant angular velocity). Hal ini dilakukan untuk meminimalisasi error corection yang harus dilakukan player.

Konsekuensinya, Anda terpaksa menunggu lebih lama selama proses write berlangsung. Hasilnya, hasil burn CD Audio Anda akan terbebas dari penyakit cegukan yang sangat mengganggu. Disinilah mungkin arti sebenarnya dari kata mutiara “Kesabaran akan membuahkan hasil”.

07. Back-up CD data multimedia
Hal ini juga sering Anda lakukan. Seiring bertambahnya koleksi gambar jpeg hasil jepretan kamera digital Anda, kumpulan koleksi MP3, WMA dan lain-lain. Namun hal ini jika tidak dilakukan secara baik akan mengalami sedikit kendala. Khususnya jika Anda berniat menampilkan ataupun mendengarkannya dengan player Anda (VCD, DVD player yang juga mendukung format jpeg ataupun MP3 WMA player).

Saran pertama dari kami, hindari memanfaatkan penggunaan multisession pada CD tersebut. Kebanyakan player masih memiliki masalah dengan CD hasil burn dengan multisession. Ada yang tidak dapat dibaca sama sekali, atau hanya dapat menampilkan file yang berada pada session pertama. Ini biasanya terjadi jika Anda berniat memaksimalkan penggunaan space pada CD Anda.

Lebih baik dikumpulkan dulu file yang akan di-CD-kan pada harddisk, sampai pada ukuran yang Anda kehendaki (sebaiknya tidak lebih dari 640MB). Baru kemudian di-burn ke media CD-R.

Kedua, kategorikan file ke dalam folder. Seperti diketahui, navigasi pada menu player tidak akan senyaman dibanding navigasi pada PC. Akan sulit pindah ke file yang berjumlah ratusan, jika diletakkan dalam satu folder. Hal ini dapat diatasi dengan mengelompokannya pada folder. Seperti contoh, untuk file gambar dikategorikan berdasarkan tanggal ataupun even yang berlangsung (Misal: acara sunatan, pernikahan, liburan, dan lain-lain). Untuk lagu MP3 ataupun WMA, bisa dengan mengategorikannya berdasarkan album ataupun nama artis. Jika memungkinkan, buat playlist dan simpan sekaligus pada CD, sekiranya player Anda memungkinkan untuk mengakses playlist.

Sebagai catatan saat tulisan ini dibuat, sudah mulai beredar player yang mampu melakukan decoding file video terkompresi dengan format DivX. Namun berhubung kami belum memiliki pengalaman dengan format ini pada sebuah player, maka Anda terpaksa bersabar untuk tips dan trik seputar DivX untuk player portabel.

08. Membuat CD/DVD dengan DV
Anda memiliki perangkat DV? Seperti handycam DV yang sudah banyak ditemui 1-2 tahun belakangan ini. Dan masih mengandalkan jasa transfer CD/DVD? Atau tidak puas dengan hasil transfer yang Anda dapatkan? Ikuti baik-baik pembahasan ini, dan Anda dapat melakukannya sendiri, sesuai dengan keinginan Anda.

Yang diperlukan tentu saja player DV. Jika Anda menginginkan transfer video, pastikan source yang Anda akan manfaatkan adalah format Digital Hi8 atau MiniDV. Pastikan player yang Anda miliki juga mendukungnya. Ini perlu diperhatikan sekiranya handycam saat rekaman dibuat dan player saat proses convert yang dimanfaatkan berbeda.

Kemudian cari tahu, apakah komputer Anda memiliki ketersedian interface yang dikenal sebagai firewire alias IEEE1394 alias juga iLink. Jika asumsi instalasi driver yang Anda lakukan sempurna, maka hal ini akan terlihat dari Device Manager yang ditunjukan PC Anda. Jika tidak, coba perhatikan BIOS, pada Integrated Peripheral, untuk memastikan bahwa controller yang terintegrasi sudah pada status enable.

Anda benar-benar menginginkan keberadaan interface firewire ini pada sistem Anda? Alternatifnya adalah membeli add-on card untuk interface ini. Dapat berupa add-on card khusus, ataupun terintegrasi dengan video capture ataupun tv tuner.

Jika pada device manager terlihat, namun setelah dicari-cari tidak ketemu, maka yang terjadi adalah hal yang sepele. Anda belum memasang konektor dari motherboard yang biasanya tersedia dalam bentuk pin header dengan bracket konektornya.
Langkah selanjutnya, menginstalasi software capture. Biasanya setiap Handycam yang memiliki fasilitas yang disebut USB Streaming ini, akan dilengkapi dengan software video editing sederhana.

Setelah instalasi dilakukan, langkah selanjutnya jauh lebih mudah. Colok interface firewire baik pada PC maupun handycam Anda. Dan wuzz, PC akan langsung mengenali DV device yang terpasang. Kemudian proses digitalisasi akan menjadi lebih mudah. Kontrol sinkronisasi dapat dilakukan via interface software. Tidak perlu lagi bersusah payah mengatur mixer suara untuk mendapatkan hasil suara terbaik. Dan lagi hasilnya akan lebih baik, ketimbang menggunakan sambungan analog, katakanlah dengan memanfaatkan kemampuan VIVO VGA card Anda ataupun capture analog yang lain.

Windows XP juga menawarkan aplikasi yang bernama Windows Movie Maker. Sayangnya, aplikasi yang satu ini memiliki beberapa keterbatasan. Namun cukup ideal melakukan capture untuk kebutuhan video streaming. Namun cukup banyak juga software video editing yang biasanya tersedia gratis sebagai bundle. Salah satu contohnya adalah CyberLink PowerDirector Pro, yang biasanya dapat Anda temui dalam paket penjualan drive burner, beberapa VGA (biasanya yang dilengkapi VIVO), ataupun capture device lainnya. Aplikasi semacam ini memang sangat mudah digunakan. Meskipun tetap memiliki kemampuan yang terbatas. Namun untuk sekedar mentransfer home video Anda ke VCD ataupun DVD, aplikasi semacam ini sudah cukup memadai.

Kamera Digital
Salah satu perangkat pendukung PC yang memang tenar belakangan ini adalah kamera digital. Dengan berbagai variansi dan harganya yang makin terjangkau, mulai kisaran satu juta rupiah, membuat penggunaannya pun makin meluas. Namun bukan berarti perangkat yang satu ini sudah tidak memiliki kelemahan. Bagaimana cara meminimalkannya?

09. Cara menghilangkan red eye
Para pengguna kamera digital tentu mengetahui hal yang satu ini. Red eye adalah dimana hasil gambar dengan obyek manusia (ataupun mahluk hidup yang lain) terdapat warna merah aneh pada mata (khususnya pada pupil mata), hasil dari pantulan lampu blitz.

Hal ini khususnya terjadi jika memanfaatkan lampu blitz yang terintegrasi dengan kamera. Lampu blitz yang terintegrasi menyebabkan sudut antara datangnya cahaya dari blitz dan cahaya yang ditangkap melalui lensa terlalu kecil dan menghasilkan sebuah pantulan sempurna.

Red eye tidak akan terjadi jika menggunakan lampu blitz tambahan. Meskipun sebuah kamera digital sudah dilengkapi dengan fungsi red eye reduction, namun kadang kurang membantu. Atau kadang penggunanya lupa mengaktifkannya saat pengambilan gambar dilakukan.

Cara kerja yang dimiliki fungsi red eye reduction memang tidak akan menghilangkan fenomena red eye ini secara total. Dengan menyalakan lampu blitz dengan intensitas yang rendah, sesaat sebelum lampu blitz benar-benar menyala, diharapkan mata sang obyek akan terfokus ke sana. Dan hal ini akan membuat pupil mata mengecil. Mengecilnya pupil mata akan memperkecil ruang pantul cahaya. Sehingga red eye hanya terjadi pada sebagian kecil mata, yang diharapkan tidak akan terlalu mencolok.

Jika gambar yang dihasilkan terlanjur menunjukan red eye, ini dapat diatasi. Anda bisa memanfaatkan freeware seperti Analyzer. Cara penggunaannya dapat dilihat pada rubrik "Workshop" PC Media edisi 05/2004 yang lalu. Keuntungannya yang utama adalah hasil foto yang dihasilkan akan benar-benar terbebas dari fenomena red eye.

Namun ada sedikit pengecualian jika Anda sering mengambil foto dengan obyek seorang anak kecil. Biasanya ada kesulitan tersendiri, untuk membuat sang bocah mau memfokuskan matanya ke arah kamera.

Disini fungsi red eye reduction pada kamera digital bisa membantu memecahkan masalah seperti ini. Saat kamera menyalakan lampu kecil sebelum blitz, biasanya sang bocah akan tertarik untuk mencari sumber cahaya. Jadi saat shutter lensa terbuka saat mengambil gambar kamera digital Anda akan mendapatkan perhatian penuh dari obyek yang bersangkutan. Trik ini juga kadang dapat digunakan di kebanyakan orang.

10. Pilih mode kompresi gambar sesuai kebutuhan
Anda yang memiliki kamera digital yang mampu menghasilkan resolusi sampai dengan 5 Megapixel tentu menyadari bahwa gambar yang dihasilkan memiliki ketajaman gambar yang memukau.

Anda bahkan dapat melakukan pembesaran sampai 300% pada monitor, tanpa merasakan penurunan kualitas yang berarti. Namun konsekuensinya, setiap gambar yang dihasilkan akan sangat memakan tempat yang juga relatif besar.

Hal ini juga akan berlanjut ke media penyimpanan yang akan digunakan untuk penyimpanan selanjutnya. Baik itu harddisk ataupun CD jika Anda berencana mengoleksinya. Sebagai ilustrasi, untuk sebuah gambar beresolusi 3 MP akan memakan space yang berkisar pada 700 kB untuk gambar berformat jpeg dengan kompresi fine.

Hal ini tentunya akan sedikit terasa mengganggu. Terutama jika Anda masih mengandalkan flash disk yang disediakan produsen pada paket penjualannya yang memang pas-pasan. Dengan resolusi maksimal, maka biasanya Anda akan mendapatkan kesempatan menyimpan gambar yang jika dianalogikan dengan kamera film 35mm konvensional tidak lebih dengan jumlah gambar pada 1 rol film berisi 36. Lalu bagaimana dengan momen selanjutnya? Tidak seperti kamera dengan film seluloid yang relatif lebih mudah dicari, sebuah flash disk tidak akan dapat ditemukan di sembarang tempat. Apalagi dengan harganya yang mahal.

Cara yang paling ampuh dan tepat guna adalah menyesuaikannya dengan kebutuhan Anda selanjutnya. Jika Anda jarang menggunakan hasil jepretan kamera digital Anda untuk kebutuhan cetak, dan lebih sering untuk sekedar koleksi digital, maka Anda dapat menyesuaikan tingkat resolusinya.

Resolusi 3 MP sudah cukup untuk kebutuhan ‘sehari-hari’. Tingkat resolusi ini juga cukup memadai untuk kebutuhan cetak 3-4R. Resolusi 2 MP akan terasa cukup memadai untuk kebutuhan display via monitor.

Lakukan pengamatan akan kebutuhan Anda ber-kamera digital, dan eksperimen resolusi yang Anda butuhkan. Kemudian tentukan tingakat resolusi dan tingkat kompresi yang Anda inginkan. Tingkat kompresi sedikit banyak berpengaruh dengan waktu yang dibutuhkan kamera digital untuk penulisan ke flash disk. Dengan melakukan ini, Anda dapat menunda kebutuhan flash disk tambahan untuk kamera digital Anda.

11. Tambah memory card
Jika Anda memang sering mencetak hasil jepretan kamera digital, maka menjaga tingkat resolusi yang tinggi dengan tingkat kompresi yang baik memang diperlukan. Jika ini yang terjadi, maka alternatif yang terbaik adalah menambah kapasitas flash disk yang Anda miliki.

Perhatikan jenis slot memori yang tersedia pada kamera digital Anda. Jika kamera digital Anda memungkinkan untuk menerima lebih dari satu macam flash disk, ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan.

Antara lain soal kecepatan transfer. Antara satu jenis flash disk dengan yang lain memiliki perbedaan pada kecepatan transfer (baik read mapun write). Katakanlah antara MMC dan SD yang memiliki perbedaan yang cukup signifikan. Ini akan berpengaruh baik saat proses penulisan gambar ke flash disk, maupun waktu transfer/download ke PC yang dibutuhkan.

Sebaiknya pilihlah jenis flash disk yang memiliki kecepatan transfer paling baik. Jangan lupa, pastikan kompatibilitas flash disk baru dengan kamera digital Anda. Cara mencobanya langsung perlu diakui merupakan cara yang paling efisien untuk memastikan kompatibilitas flash disk. Jangan sungkan untuk mencobanya dengan kamera digital yang Anda miliki.

12. Mempercepat proses transfer gambar ke PC
Anda memiliki sebuah flash disk yang cukup besar. Katakanlah Anda menggunakan sebuah kamera digital dengan slot compact flash (CF). Karena kebutuhan, Anda memiliki dan menggunakan CF berukuran 256 MB. Sudahkan Anda pernah mencoba mendownload gambar berukuran lebih 200 MB dari kamera digital Anda, mengandalkan interface USB yang ditawarkan kamera digital Anda. Ini akan menjadi suatu penantian yang cukup lama, belum lagi kamera yang harus dalam posisi ‘on’ dan tentu saja akan menguras daya dari batere tersebut.

Untuk Anda yang sering mengalaimi situasi seperti ini, maka kami menyarankan untuk mempertimbangkan alternatif lain. Yang terbaik adalah memanfaatkan sebuah card reader.

Belakangan produk semacam ini sudah mendukung berbagai macam format flash disk. Mulai dari CF (compact flash), MMC (multimedia card), SD (secure digital), XD(Xtreme digital), dan seterusnya. Tidak akan ada masalah untuk format yang sekarang banyak digunakan. Sedangkan interface yang digunakan, kita harus bersyukur dengan tersedianya interface USB2.0 yang mampu menawarkan transfer data maksimal dampai dengan 480 Mbps.

Catatan: masih banyak kamera digital yang belum mampu memiliki kecepatan transfer secepat ini, meskipun sudah memiliki cap USB2.0.

13. Menghemat baterai
Borosnya baterai pada sebuah kamera digital memang bukan rahasia lagi di dunia kamera digital. Apalagi jika dibandingkan konsumsi baterai pada kamera film 35mm konvensional.

Namun, hal ini sebetulnya sangatlah wajar. Mengingat, pertama kamera digital menggunakan sensor image, baik itu CCD maupun CMOS yang memang membutuhkan daya untuk menerjemahkan sinar yang ditangkap dan kemudian menyimpannya pada flash disk. Sedangkan yang kedua, kebanyakan kamera digital menawarkan tampilan baik untuk preview maupun sebagai viewfinder dengan memanfaatkan LCD display.

Untuk hal yang pertama, tidak ada yang dapat diperbuat untuk menghemat baterai. Karena sensor image memang mutlak diperlukan. Sedangkan untuk hal yang kedua, yaitu LCD display dapat lebih dioptimalkan.

Antara lain dengan mengeset autoshutdown ataupun fasilitas lain yang serupa. Baik khusus untuk LCD display ataupun kamera secara keseluruhan. Dapat juga dengan meminimalkan melakukan display preview memanfaatkan LCD display tersebut.

Jika kamera digital Anda dilengkapi EVF (electronic view finder) atau malah merupakan sebuah kamera SLR, Anda malah dapat mematikan sama sekali display ini, dan mengandalkan viewfinder yang tersedia.

Jika viewfinder Anda masih mengalami kesalahan paralaks, sebaiknya memang masih mengandalkan display dari LCD. Coba lakukan penghematan baterai ini, dan perhatikan peningkatan ketahanan baterai kamera digital Anda.

Harddisk
Sebuah PC tanpa harddisk adalah sesuatu yang mustahil. Seiring dengan waktu, menyesuaikan dengan besarnya kebutuhan space yang dibutuhkan, juga dengan makin terjangkaunya harga sebuah harddisk membuat media penyimpanan ini makin dibutuhkan.

Menambahkan harddisk pada PC, sering digunakan untuk solusi penambahan ruang untuk media penyimpanan. Namun beberapa sistem memiliki keterbatasan untuk menerima harddisk baru. Hal ini terutama lebih disebabkan karena keterbatasan yang ada pada motherboard. Apa saja, dan bagaimana cara mengatasinya?

14. Masalah harddisk berukuran besar, pada sistem lama
Batasan harddisk berukuran besar, memang akan berbeda pada beberapa kelompok. Hal ini juga yang terjadi pada sistem Anda. Baik itu dikarenakan keterbatasan BIOS (basic input output system) pada motherboard, ataupun dikarenakan sistem operasi yang digunakan.

Kita sering mendengar masalah seperti ini. Saat pengguna PC memasang harddisk barunya pada sistem lama, hasilnya tidak terdeteksi. Ataupun jika terdeteksi tidak maksimal. Katakanlah harddisk baru berukuran 80 GB, namun hanya terdeteksi 32 GB.

Masalah-masalah tersebut, kebanyakan dapat teratasi dengan mengupdate BIOS motherboard Anda. Untuk hal ini Anda perlu mengacu pada buku manual motherboard yang tersedia. Update BIOS biasanya tersedia pada website produsen motherboard. Jika Anda masih berpikir, bahwa update BIOS motherboard adalah hal yang merepotkan, tidak demikian halnya untuk kebanyakan produk-produk terbaru belakangan ini.

Motherboard keluaran 1-2 tahun belakangan ini kebanyakan sudah dapat melakukan update BIOS dalam lingkungan Windows dengan GUI (graphic user interface), yang tentu saja akan memudahkan proses pelaksanaan update BIOS. Bandingkan dengan proses update BIOS terdahulu yang masih harus dilakukan via DOS murni.

Jika dua alternatif solusi tersebut sama sekali tidak menyelesaikan masalah hanya sedikit solusi alternatif yang tersisa. Anda dapat mencoba mencari PCI add-on controller card. Selain susah dicari, biasanya harga yang ditawarkan cukup mahal. Anda perlu mempertimbangkan untuk membeli sebuah motherboard baru yang tidak terlalu ketinggalan jaman. Bagaimanapun juga, dengan tidak terdeteksinya harddisk dengan sempurna, bahkan dengan melakukan update BIOS merupakan sebuah pertanda baik bahwa motherboard yang Anda miliki sudah ketinggalan jaman.

Keterbasan sistem lama Anda untuk mengenali harddisk juga bisa disebabkan keterbatasan yang dimiliki oleh sistem operasi yang digunakan. Biasanya hal ini akan terasa, jika Anda memanfaatkan harddisk berukuran lebih besar dari 120 GB yang memang mulai banyak tersedia di pasar komputer Indonesia.

Untuk masalah ini, yang diperlukan adalah mem-patch sistem operasi Anda. Untuk Windows 2000, yang diperlukan adalah Service Pack 3 (SP3), sedangkan untuk pengguna Windows XP perlu mengupdate-nya dengan SP1a.

15. Mempartisi harddsik
Inilah langkah selanjutnya yang perlu dilakukan, setelah harddisk dikenali oleh sistem yang Anda miliki. Jika Anda menggunakan sistem operasi Windows 2000 ataupun Windows XP, hal ini sangat mudah digunakan.

Pertama, jangan lupa menggunakan user dengan right administrator. Masuk ke Computer Management, salah satu caranya dengan klik kanan pada My Computer kemudian pilih Manage. Pilih Disk Management. Anda bisa melakukan penambahan partisi dengan mudah, juga lengkap dengan proses format sesuai dengan file system pilihan Anda (khusus untuk FAT atau NTFS)

Jika Anda masih menggunakan sistem operasi Windows 9x, Anda tidak dapat melakukan partisi semudah itu tanpa software tambahan. Paling mudah dan nyaman salah satunya adalah dengan menggunakan PartitionMagic dari PowerQuest. Bahkan dengan menggunakan ini Anda dapat melakukan perubahan partisi, baik ukuran ataupun yang lainnya, tanpa menghilangkan data pada partisi yang bersangkutan. Aplikasi ini juga dapat membuat partisi dengan mudah untuk sistem operasi Linux (seperti ext2, ext3).



16. Menyesuaikan file system sesuai dengan kebutuhan, antara FAT dan NTFS
Untuk contoh berikut ini, kami akan sajikan dengan menggunakan Computer Management, yang tersedia pada Windows 2000 dan XP. Setelah partisi pada harddisk dibuat, Anda perlu menentukan file system yang akan digunakan.

File system FAT (file allocation table) menawarkan kompatibilitas yang baik. Kebanyakan sistem operasi mampu mengakses file system ini tanpa kesulitan. Bahkan dalam lingkungan DOS sekalipun, filesystem ini akan sangat mudah diakses. Itu berita baiknya.

Sayangnya file system ini mempunyai beberapa keterbatasan. Seperti untuk masalah security, user right, ataupun keterbatasan ukuran file maksimal. Untuk FAT32 hanya bisa dilakukan pada sebuah partisi yang tidak lebih besar dari 32 GB (32.768 MB), dengan besar sebuah file maksimal masing-masing adalah 2 GB.

File system NTFS untuk sistem operasi Windows menawarkan fasilitas yang lebih baik. Terutama untuk security, enkripsi, disk quota, pengaturan user right juga efektifitas penggunaan space. Sayangnya NTFS tidak kompatibel dengan sistem operasi Windows 95/98 maupun Me.

Jadi jika Anda memerlukan partisi yang bisa diakses oleh sistem operasi Windows 95/98/Me, sebaiknya Anda memilih file system FAT32. Jika Anda tidak perlu memikirkan kompatibilitas dengan sistem operasi lain, pilihlah NTFS yang memiliki keleluasaan yang jauh lebih baik.

17. Meng-convert partisi menjadi NTFS
Setelah membaca uraian di atas, mungkin akan membuat Anda tertarik untuk memiliki partisi dengan file system NTFS. Apalagi untuk Anda yang sering menggunakan PC untuk mengkonversi digital video. Seringkali kegiatan ini akan membutuhkan file system yang memperbolehkan membuat satu file dalam ukuran yang besar sampai satuan beberapa gigabyte. Ini tentu tidak akan diatasi dengan memanfaatkan file system FAT32.

Anda dapat melakukan proses konversi file system dari FAT32 ke NTFS. Windows 2000 dan XP mampu melakukannya. Meskipun proses ini relatif aman, tapi tidak ada salahnya untuk memback up data-data penting yang ada pada drive partisi yang bersangkutan. Kemudian cukup dengan menjalankan perintah berikut ini:

convert : /fs:ntfs

Kemudian ikuti langkah selanjutnya. Yaitu mengisi nama drive yang akan dikonversi, hal ini untuk konfirmasi, mencegah terjadinya kesalahan. Selanjutnya melakukan proses dismount, supaya partisi dapat dikonversi. Jawab ya, dengan menekan huruf [Y]. Kemudian tinggal menunggu. Waktu yang dibutuhkan tergantung dari ukuran partisi dan besarnya file yang ada pada partisi tersebut.

18. Instalasi dua atau lebih sistem operasi
Jika Anda masih termasuk baru di dunia PC, mungkin Anda perlu menyimak poin yang satu ini. Atau Anda bahkan belum memahami maksudnya? Di sini kami akan memberikan kiat untuk membuat komputer Anda memiliki lebih dari satu sistem operasi. Seperti contoh menggabungkan sistem operasi Windows 98 dengan Windows XP, dan seterusnya.

Yang perlu diperhatikan disini adalah, instal-lah sistem operasi yang lebih lama terdahulu. Baru instalasi sistem operasi yang lebih baru. Misalnya Anda ingin memiliki 3 sistem operasi Windows sekaligus dalam PC Anda, Windows 98, 2000 dan XP.

Pertama-tama install Windows 98 terlebih dahulu, diikuti dengan proses instalasi Windows 2000 baru kemudian Windows XP. Dengan demikian, instaler Windows akan membantu Anda untuk mebuat boot config secara otomatis. Disarankan untuk menginstalasi ketiga sistem operasi tersebut dalam partisi yang berbeda.

Jika Anda ingin menggabungkan sistem operasi Windows dengan Linux, sebaiknya install sistem operasi Windows Anda terlebih dahulu, baru dilanjutkan dengan proses untuk instalasi sitem operasi Linux Anda. Untuk kebutuhan ini jelas dibutuhkan dua partisi yang berbeda. Sebaiknya pisahkan partisi yang akan dibutuhkan Linux Anda. Meskipun beberapa proses instalasi Linux dapat melakukannya untuk Anda, namun hal ini akan banyak mempermudah proses selanjutnya.

Saran kami, letakan LILO bootloader pada MBR (master boot record) harddisk Anda. Ini akan lebih memastikan bootloader dapat berjalan dengan sempurna. Setidaknya jika tidak ada perubahan konfigurasi harddisk pada PC Anda.

19. Memanfaatkan lebih dari 4 drive
Dikarenakan satu dan lain hal, Anda mungkin akan memiliki jumlah drive yang lebih dari 4. Katakanlah dengan 2 drive optik, dan dua harddisk. Kemudian Anda berniat menghubungkan satu harddisk tambahan.

Dahulu, satu-satunya solusi adalah dengan memanfaatkan card controller tambahan. Namun seperti telah disampaikan sebelumnya, harganya relatif mahal dan tidak mudah untuk ditemukan dipasaran.

Beruntunglah sekarang sudah ada konektor SATA untuk harddisk. Ini akan memungkinkan Anda memiliki lebih dari empat drive pada PC Anda. Yang perlu dilakukan adalah menyesuaikan setting pada BIOS Anda. Setelah itu, Anda dapat mengakses file pada drive kelima Anda dan seterusnya.

Perlu diperhatikan adalah kemampuan power supply yang digunakan. Dengan demikian banyak drive, belum lagi perangkat yang lain akan menguras daya dari power supply Anda. Pastikan Anda memiliki power supply yang memadai (tidak kurang dari 350 Watt) atau Anda akan mengalami sistem yang sangat tidak stabil. Atau bahkan dalam beberapa kasus sama sekali gagal beroperasi.

Untuk menghitung kemampuan PSU (power supply unit) yang Anda butuhkan untuk sistem Anda sebetulnya ada cara yang lebih mudah. Anda dapat mengakses salah satu website produsen PSU di www.pcpowerandcooling.com. Tepatnya pada link http://www.pcpowerandcooling.com/products/power_supplies/selector/index.htm ini. Disini Anda dapat mengira-ngira PSU yang dibutuhkan jika disesuaikan dengan jumlah drive yang Anda miliki, jumlah RAM juga jumlah processor (sekiranya Anda menggunakan lebih dari satu processor).

USB
Universal Serial Bus (USB) perlahan namun pasti menggeser keberadaan konektor serial dan parallel yang sebelumnya ditemui pada kebanyakan PC. Hal ini khususnya dikalangan PC rumahan. Banyak sekali perangkat eksternal yang beralih ke interface ini. Sebut saja mulai dari drive optik eksternal, printer, kamera digital, bahkan keyboard dan mouse pun ada juga yang memanfaatkan interface yang satu ini.

20. Memanfaatkan USB flashdisk sebagai bootable
Dulu kalimat ini sering terdengat dilontarkan ‘tolong pinjam disket bootable donk...’. sekarang seiring dengan makin ditinggalkan media disket yang memang sangat repot, rewel dan menjengkelkan itu, pernyataan tersebut sudah jarang kita dengar.

CD, sering menjadi pengganti yang cukup ideal. Selain kecepatan akses yang jauh lebih cepat dibanding disket, juga tidak mudah terdomplengi virus, karena membutuhkan drive dan software burner untuk dapat menulis data pada sebuah CD. Sekaligus ini yang menjadikannya sedikit lebih sulit untuk dibuat. Selain diperlukan sebuah drive burner, Anda harus memiliki sebuah software burning yang memiliki kemampuan membuat CD Bootable.

Alternatif berikutnya adalah memanfaatkan USB flash disk. Untuk soal proteksi data, beberapa diantaranya memiliki sebuah switch kecil yang memang sudah dapat mengakomodasi permasalah ini.

Untuk bisa melakukan boot dari sebuah perangkat USB, memang perlu diakui tidak dapat dilakukan pada setiap motherboard. Sebetulnya ini adalah masalah pada BIOS yang digunakan. Mengupdate BIOS dengan yang terbaru kadang dapat membuat sistem Anda mampu melakukan proses boot dari USB device.

BIOS
Kali ini adalah masalah BIOS. Banyak yang dapat dilakukan melalui BIOS ini. Kali ini kami akan memberikan sedikit penjelesan singkat. Untuk penjelasan yang lebih lanjut, Anda dapat membaca kembali PC Media edisi 04/2004 yang lalu.

21. Bagi Anda yang benar-benar buta masalah BIOS
Bagaimana cara untuk masuk ke menu BIOS? Kebanyakan sistem memerlukan penekan tombol [del] sesaat proses boot baru dimulai. Namun beberapa sistem memerlukan penekanan tombol/kombinasi tombol yang berbeda. Untuk lebih pastinya, Anda dapat melihatnya pada buku manual yang Anda miliki.

22. Memperhatikan laporan yang diberikan BIOS
Ini adalah yang patut diperhatikan. Melalui POSTnya BIOS dapat memberikan berbagai peringatan. Sebuah sistem yang sehat, harusnya melewatinya tanpa aral melintang yang cukup berarti.

Jika mata Anda kalah cepat dengan peralihan tampilan BIOS tidak usah panik. Cukup tekan tombol [Pause Break], maka proses terhenti. Tekan sembarang kunci untuk melanjutkan proses berikutnya.

Sound Controller
Tiga-empat tahun yang lalu, kita masih akan berusaha untuk menghindari penggunaan sound controller yang disediakan secara onboard. Namun belakangan, kecenderungannya menjadi berubah. Apalagi konon Intel akan meluncurkan sebuah chipset baru yang sudah mendukung teknologi integrated sound controller yang mampu menghasilkan suara 24-bit yang disebut Azalia. Bahkan belakangan ini sebuah motherboard dengan integrated audio controller yang mampu menghasilkan audio 6 channel adalah suatu hal yang biasa.

23. Menentukan sound environment
Dulu fasilitas seperti ini hanya dapat ditemui pada soundcard kelas menengah keatas. Jika Anda adalah penggemar produk SoundBlaster tentu familiar dengan nama SBLive! Inilah produk yang mempopulerkan EAX.

Dan seperti juga sebelumnya, EAX ini menjadi standar baku baku di PC. Dan banyak onchip audio yang sudah ditanamkan dengan fungsi sejenis. Namun bagaimana cara mengaktifkannya?

Dengan asumsi driver dan software utility untuk sound controller sudah terinstalasi dengan benar, inilah yang perlu dilakukan. Masuk ke control panel, dan pilih Sounds Effect Manager. Ini akan melaunch aplikasi AC97 Audio Configuration.

Pilih tab Sound Effect. Pada pilihan Environment (berbentuk pilah combo drop box) pilih environment yang diinginkan. Tersedia antara lain Generic, Room, Concert Hall, Hangar dan lain-lain. Lalu coba dengarkan efek yang dihasilkan. Tidak jelek bukan, untuk sebuah sound controller yang terintegrasi.

24. Memperbaiki kualitas suara
Masih pada tab yang sama, pilih Equalizer. Anda juga dapat memilihnya pada tab Equalizer. Ini dapat memperbaiki kualitas suara output yang dihasilkan. Tidak jelek, Anda dapat menyesuaikan sebanyak + 12 dB dengan pilihan 10 bandwidth frekuensi. Atau tersedia juga beberapa preset yang tersedia secara default. Jika kurang puas, Anda dapat menentukan sendiri sesuai selera, dan menyimpan preset yang Anda inginkan.

Catatan: jika Anda memberikan nilai penguatan yang cukup besar, kadang akan membuat suara yang dihasilkan sedikit pecah. Hal ini disebabkan sound controller memberikan output yang lebih besar daripada yang dapat diterima oleh sistem audio yang Anda miliki.

Printer
Makin murahnya printer membuat sebuah printer khususnya color deskjet menjadi sesuatu yang lumrah ditemukan di banyak PC.

25. Yang sering dilupakan, kalibrasi
Perlu diperhatikan di sini adalah, yang dimaksud kalibrasi di sini hanyalah sebuah kalibrasi sederhana. Kebanyakan printer deskjet (juga beberapa printer laser) memberikan fasilitas ini.

Seperti kalibrasi alignment. Dengan melakukan kalibrasi ini, diharapkan printer Anda dapat menghasilkan garis yang lurus, baik vertikal maupun horisontal. Anda yang sering melakukan cetak-mencetak tabel tentu akan merasakan manfaatnya.
Kalibrasi warna. Ini juga dibutuhkan untuk memastikan printer mencetak warna-warna primer (cyan, magenta, dan yellow) dengan sempurna.

Selain proses kalibrasi, jangan lupa juga untuk melakukan cleaning head. Terutama jika warna atau garis yang dihasilkan tidak sempurna. Ini juga dapat terjadi jika printer tidak digunakan dalam waktu yang relatif cukup lama. Tidak perlu berpikir bahwa proses cleaning head akan menghabiskan tinta. Meskipun ada benarnya namun lebih boros lagi jika hasil cetakan yang dikeluarkan tidak sempurna, dan proses printing harus diulang.

Tambahan
Trik berikut ini akan membebaskan Anda dari sengatan listrik yang menyebalkan. Cukup bermodalkan paku dan kawat.

26. Selamat tinggal listrik nakal!
Beberapa dari Anda tentu pernah mengalami hal ini. Setiap kali bersentuhan dengan casing PC, terasa sengatan listrik. Meskipun dalam intensitas yang relatif kecil namun terasa cukup mengganggu. Apalagi Anda pemilik PC rumahan yang dikelilingi mungkin oleh putera-puteri ataupun keponakan yang masih kecil. Bagi mereka, sengatan listrik itu sudah terasa cukup menyakitkan. Anda bisa memilih solusi dengan menggunakan alas kaki, sehingga tidak terjadi hal-hal tersebut. Tapi hal ini kurang praktis.

Sebetulnya hal ini terjadi disebabkan karena grounding kelistrikan yang kurang sempurna. Bisa secara keseluruhan (jaringan listrik di rumah) ataupun parsial (sambungan antara PC dan AC power outlet). Jika kesalahan yang terjadi hanya parsial, Anda cukup memperbaikinya. Dengan menggunakan sambungan berkemampuan grounding. Jika hal tersebut sudah dilakukan namun hasilnya masih sama saja, bisa mencoba trik sederhana ini. Buatlah unit grounding darurat.

Caranya terbilang mudah. Yang diperlukan adalah sebuah paku beton (kurang lebih 3 cm) dan kabel (panjang kurang lebih 1-2 m). Pemilihan kabel sebaiknya kabel dengan inti tunggal (bukan serabut). Kadang dikenal sebagai kabel jumper. Kabel tidak perlu yang berukuran besar, dikarenakan listrik yang akan dialirkan pun hanya kecil.

Dimulai dengan memasang paku pada tembok. Untuk pemilihan tempat, pilih tempat yang tidak mencolok sehingga tidak mengganggu pemandangan. Disarankan juga untuk makin mendekati lantai. Sisakan paku sekitar 1 cm.

Kemudian lilitkan kedua ujung kabel. Satu pada paku dan ujung yang lain pada PC. Inilah sebabnya dipilih kabel berinti tunggal yang tidak terlalu besar. Untuk menghubungkannya pada PC, jepit kabel ke casing. Caranya lilitkan sedikit kabel ke sekrup casing kemudian kencangkan sekrup casing. Kemudian nyalakan PC. Dan Anda akan terbebas dari sengatan listrik dari PC kesayangan Anda.

Catatan: hal ini diasumsikan dilakukan pada tembok permanen (bukan tembok dari bahan gipsum, triplek, dan sejenisnya) dan casing yang digunakan berbahan metal bukan acrylic.
Dan yang terakhir jangan lakukan hal ini pada komputer kantor hehehehhehe..... Ombay

Tuesday, June 23, 2009

Tips Merawat Komputer

Banyak para pemakai sekaligus pemilik komputer kadang-kadang tidak tahu bagaimana cara merawat dan memelihara komputer agar tetap optimal kinerja dan tidak cepat rusak. Berikut saya sampaikan beberapa hal yang harus diperhatikan dalam perawatan komputer baik milik pribadi maupun kantor agar selalu siap untuk diajak kerjasama dengan baik.

  • Defrag harddisk secara berkala. Fungsi defrag adalah untuk menata dan mengurutkan file-file harddisk berdasarkan jenis file/data sedemikian rupa sehingga akan mempermudah proses read/write sehingga beban kerja akan lebih ringan yg akhirnya dapat memperpanjang umur harddisk. Caranya klik menu Start > Program > Accesories > System Tool > Disk DefragmenterSaat menjalankan fungsi ini tidak boleh ada program lain yg berjalan termasuk screensaver karena akan mengacaukan fungsi defrag ini.
  • Aktifkan screensaver Selain bersifat estetis, screensaver mempunyai fungsi lain yg penting. Monitor CRT juga televisi menggunakan fosfor untuk menampilkan gambar. Kalau monitor menampilkan gambar yg sama untuk beberapa saat maka ada fosfor yang menyala terus menerus. Hal ini dapat mengakibatkan monitor bermasalah yaitu gambar menjadi redup/kurang jelas. Lain halnya jika monitor Anda adalah LCD, LED yg sudah dilengkapi dengan energy saving, maka screensaver tidak terlalu dibutuhkan lagi.Cara+ mengaktifkan screensaver dapat dilakukan dengan banyak cara, salah satunya klik Start > Control Panel > Display > klik tab screensaver, kemudian pilih sesuai selera Anda.
  • Ventilasi yang cukup Tempatkan monitor maupun CPU sedemikian rupa sehingga ventilasi udara dari dan ke monitor / CPU cukup lancar. Ventilasi yg kurang baik akan menyebabkan panas berlebihan sehingga komponen/rangkaian elektronik di dalamnya akan menjadi cepat panas sehingga dapat memperpendek umur tsb. Oleh karena itu usahakan jarak antara monitor/CPU dengan dinding/tembok minimal 30 cm. Kalau perlu pasang kipas angin atau AC di dalam ruangan.
  • Pakailah UPS atau stavolt ,Pakailah UPS untuk mengantisipasi listrik mati secara tiba-tiba yg dapat mengakibatkan kerusakan pada harddisk. Kalau terpaksa tidak ada UPS, pakailah Stavolt untuk mengantisipasi naik turunnya tegangan listrik.
  • Tutup / close program yg tidak berguna Setiap program yg diload atau dijalankan membutuhkan memory (RAM) sehingga semakin banyak program yg dijalankan semakin banyak memory yg tersita. Hal ini selain dapat menyebabkan komputer berjalan lambat (lelet) juga beban kerja menjadi lebih berat yg akhirnya dapat memperpendek umur komponen/komputer.
  • Install program antivirus dan update secara berkala Untuk dapat mengenali virus/trojan2 baru sebaiknya update program antivirus secara berkala. Virus yg terlanjur menyebar di komputer dapat membuat Anda menginstall ulang komputer. Hal ini selain membutuhkan biaya juga akan menyebabkan harddisk Anda akan lebih cepat rusak dibanding apabila tidak sering diinstall ulang.
  • Bersihkan Recycle Bin secara rutin Sebenarnya file/folder yg kita hapus tidak langsung hilang dari harddisk karena akan ditampung dahulu di Recycle Bin ini dengan maksud agar suatu saat apabila Anda masih membutuhkannya dapat mengembalikan lagi. Recycle Bin yg sudah banyak juga akan menyita ruang harddisk yg dapat menyebabkan pembacaan harddisk jadi lelet.Caranya jalankan Windows Explorer > klik Recycle Bin > klik File > klik Empty Recyle BinAtau Anda dapat menjalankan fungsi Disk Cleanup Caranya Klik Start > Program > Accessories > System Tool > Disk Cleanup > kemudian pilih drive yg mau dibersihkan > setelah itu centangilah opsi Recycle Bin kalau perlu centangi juga yg lain (seperti temporary file, temporary internet file), setelah klik OK.
  • Jangan meletakkan Speacker Active terlalu dekat dengan monitor, karena medan magnet yang ada pada speacker tersebut akan mempengaruhi monitor yaitu warna monitor menjadi tidak rata atau belang-belang.
  • Uninstall atau buang program yg tidak berguna, ruang harddisk yg terlalu banyak tersita akan memperlambat proses read/write harddisk sehingga beban kerjanya akan lebih berat sehingga harddisk akan cepat rusak.
  • Bersihkan motherboard & periferal lain dari debu secara berkala, setidaknya enam bulan sekali hal ini harus dilakukan. Buka casingnya terlebih dahulu kemudian bersihkan motherboard dan periferal lain (RAM, Video Card, Modem, Sound Card, CDR/CDRW/DVRW, TV Tuner) dengan sikat halus. Pada saat komputer tidak digunakan tutuplah komputer (monitor, CPU, keyboard/mouse) dengan cover sehingga debu tidak mudah masuk ke dalam komputer.
  • Pasang kabel ground. Apabila casing nyetrum, ambil kabel dengan panjang seperlunya, ujung satu dihubungkan dengan badan CPU (pada casing) sedangkan ujung yg lain ditanam dalam tanah. Hal ini akan dapat menetralkan arus listrik yg “nyasar” sehingga dapat membuat komponen elektronik lebih awet
  • Charge ( Khusus Note Book ) bila batery mendekati 5 %, jangan sering di koneksi adaptor bila ke adaan menyala, karena akan memperpendek umur batery.
Semoga bermanfaat bagi yang lainnya.

Wednesday, April 22, 2009

Video Display Terminals Ergonomics

For your Information please read carefully
Wright State University

Policy number: 6050

Subject: Video Display Terminals Ergonomics
Date issued: April 1994

Authority: National Institute for Occupational Safety and Health; National Safety Council

Reference: Department of Environmental Health and Safety

6050.1 History

The Ohio Occupational Safety and Health program for public employees has determined that the university is responsible for a workplace that is not harmful to the health and well-being of it's employees.

Extended work at a video display terminal (VDT) may result in an employee experiencing a wide range of conditions including but not limited to headaches, general malaise, and visual and musculoskeletal strain. However, the majority of complaints are eye fatigue, eye irritation, blurred vision, and pain and stiffness in the neck, shoulders, back, arms, wrists, and hands.

6050.2 Purpose

The purpose of this guide is to educate, promote a preventive approach, and attempt to reduce lost time from work.

1. Education. Extended time at a VDT workstation may have a negative effect on the health and productivity of employees who are encouraged to bring to the attention of their supervisors any problems that they may be encountering. The Department of Environmental Health and Safety (EHS) will assist in addressing those concerns and in conducting workstation evaluations. Ergonomically designed furniture is available through the Purchasing department.

2. Prevention. In order to promote a preventive approach, workstation exercises are recommended to provide relief from workplace stress and musculoskeletal strains. EHS will provide brochures and posters. Additionally, to relieve stress and fatigue, the National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH) recommends alternating VDT work with non-VDT work. The National Safety Council and NIOSH recommend the following guidelines for the ratio of VDT work to non-VDT tasks:

Operator VDT Workload Frequency for Non-VDT Tasks Length of Non-VDT Tasks
Moderate (less than 60
percent of operator time looking at screen) Every two hours 15 minutes
Heavy (greater than 60
percent of operator time looking at screen) Every hour 15 minutes

3.

Lost Work Time. Not only does this guide attempt to reduce lost work time due to VDT related problems, it also attempts to reduce workers compensation payments for medical expenses associated with injuries from extended VDT operations.

6050.3 Ergonomics in the Workplace

Workstation design. When designing a workstation, it is possible that more than one individual may use the station; and, therefore, flexibility in the height of the work surface and chair, as well as the reach distance of the operator, should be considered. Upon request, EHS will provide information on general design criteria, arm and wrist supports, as well as ergonomic evaluations.

1. VDT height. The optimum height of a VDT for operator comfort is approximately 28 inches from the floor to the normal rest position of the operator's fingers. This height permits the operator to sit with arms nearly horizontal, shoulders comfortably relaxed, and wrists at the proper angle.

2. Keyboard. The keyboard should be located so that the upper arms hang straight down from the shoulders and the forearms are horizontal or lower.

3. Screen. The screen should be placed in order that glare is kept to a minimum, the operator's line of sight is horizontal to 20 degrees down and falls comfortably in the upper half of the screen, and a distance of 15 to 20 inches from the operator's eyes is maintained.

4. Chair. The chair should be in a position so that the thighs are permitted to rest approximately horizontal without being pinched by the front edge of the chair, the calves hang vertically, and the feet rest squarely on the floor or on a footrest.

5. Illumination. A general room lighting level of 500-700 lux (50-70 foot candles) is normally recommended in the vicinity of VDT workstations, but may need to be higher depending upon the visual demands of other tasks performed in the same work area. Glare is a common problem at VDT workstations and can be very discomforting to the operator, as well as have a negative effect on productivity. To reduce glare, drapes, shades, and/or blinds over windows should be closed, especially during direct sunlight. The terminals should be positioned so that glare from windows and overhead lighting are not reflected on the VDT screen. Screen hoods may be installed to shield completely or partially the screen from reflection. Anti-glare filters may be installed on the VDT screen. Direct lighting fixtures may need to be recessed and baffles may be used to cover light fixtures to prevent the luminaries from acting as a glare source, or special covers on light fixtures may be used to direct the light downward rather than allowing the light to diffuse.

6. The following figure illustrates an ideal workstation design.

workstation

6050.4 Eye Examination

1. Employees who meet the following criteria should have an eye examination before beginning VDT work and be tested annually thereafter.

1. An employee's job description must list VDT operations as a requirement of the position. VDT operations must be continuous for four or more hours per day and be a single detailed task. Exception: An employee who wears tri-focal lenses and is required, as part of his/her job description, to operate a VDT should be encouraged to have an eye examination regardless of the number of hours spent per day at a VDT station. Employees who wear tri-focal lenses normally experience visual fatigue and musculoskeletal stress after relatively short operating times at a VDT. An eye examination for those individuals will determine if mono- or bi-focal lenses can be prescribed and worn by those employees for VDT operations. Additionally, an employee must have completed his/her probationary period.

2. When an employee believes that he/she meets the above criteria and is eligible for an eye examination, the employee should bring that fact to the attention of his/her supervisor.

3. The immediate supervisor shall review the job description and daily work activities of an employee to determine if the criteria for an eye examination has been met. If the immediate supervisor cannot reach a decision, the Department of Human Resources shall make the final decision.

4. An eye examination shall meet the recommendations of the latest guidelines published by the American Optometric Association. The Department of Environmental Health and Safety will, upon request from an employee's supervisor, provide a list of the recommended tests.

5. An examination may be given at any qualified location, provided the American Optometric Association recommended tests can be conducted.

2. Payment for an eye examination

1. An employee and his/her hiring department will each pay 50 percent of the cost of an eye examination.

2. An employee shall pay the full cost of new eye wear including lens and frames.

3. The university is not obligated to pay any portion of an eye examination that does not include all of the American Optometric Association recommended tests [refer to paragraph 6050.4 a) 4)].

6050.5 Additional Information

Additional information and an ergonomic evaluation may be obtained from the Department of Environmental Health and Safety, 104 Health Sciences Building (775-2215).

Friday, March 13, 2009

REUNI AKBAR SMAN 99









Hari minggu kemarin kami sekeluarga menghadiri acar REUNI AKBAR SMUN 99 Jakarta Timur, yap itu SMA gw, gw adalah ankatan 97 jabatan terkahir Ketua Kelas IPA3.
Acaranya cukup lumayan walau gw gak sampai selesai mengikutinya karena ada acara lain, tapi gw merasa ada yang kurang, yap kurang koordinasi antara panitia. Seharusnya disediakan Pos-pos atau tempat dengan identitas masing2x angkatan, reuni ni kan banyak banget orangnya soalnya dari angkatan 1990-2008., udah gitu gw perhatiin adalah kurang berbaurnya antara alumnus karena pada sibuk masing2x, yang terakhir diundangan gak ada agenda acara, jadi gak jelas acara ini apa aja dan sampai jam berapa, yah walau sedikit kurang berkenan tapi bagi gw gak masalah, akhirnya ketemuan juga dengan konco2x lama yg udah lama gak ketemu, cuman sohib2x gw dulu Ipunk, EGI gak pada dateng dan tim rusuh jaman dulu, jadi kurang rame neh. btw Salut buat panitia yg nyiapin ini dalam waktu yg singkat, Nah kapan mo ngadain lagi ya khusu angkatan 97 ??

Deklarasi Para CALEG dari FORKABI se JAKARTA TIMUR



Pada tanggal 6 Maret 2009 lalu, kami mendapat undangan untuk menghadiri acara Deklarasi para CALEG yang berasal dari anggota FORKABI, malam itu semua FORKABI se Jakarta Timur berkumpul di rumah H.Iwan, dalam acara tersebut diharapkan dari para CALEG ini bisa memberikan kontribusi yang berarti kepada FORKABI dimasa depan.

Saturday, February 21, 2009

Pencak Silat for Everyone



Satu lagi kegiatan sosial kami lakukan dirumah kami tercinta yaitu melestarikan budaya Pencak Silat, ya ini adalah seni beladiri khas Indonesia. Sebenarnya kegiatan ini sudah lama sekali diadakan akan tetapi seperti biasa, terjadi pasang surut dari anggotanya.

Kemudian bulan ini mulai dibangkitkan kembali pencak silat tersebut yang diikuti oleh anak-anak disekitar rumah, pencak silat yang kami adakan ini free alias gratis, siapa saja boleh ikut dan dari kalangan manapun, tidak tertutup hanya untuk anak-anak saja, yang dewasa juga boleh ikut asalkan benar-benar ingin belajar.

Pencak silat ini dimulai setiap Selasa malam dan Jum'at malam, tentunya mereka harus belajar dahulu dan mendapatkan ijin dari orang tua masing2x agar tidak mengganggu nilai akademiknya.
Dengan belajar silat ini diharapkan selain melestarikan budaya Indonesia, mereka dapat belajar kedisiplinan serta melatih mental mereka. Juga manfaat lainnya yaitu badan jadi sehat, kan ini termasuk olahraga juga.

Beladiri manapun termasuk pencak silat bukan bertujuan untuk menjadi "Jagoan" dan "Gagah-gagahan". Mereka harus bertanggung jawab atas kemampuan yang dimiliki dan dipergunakan dijalan yang benar.

Mari lestarikan budaya Indonesia........................OmBay

Friday, January 30, 2009

LOMBA IT-PC NETWORKING SEBEKASI 2009


Suasana Perlombaan
Juara III
Juara II
Juara I
all peserta, pembina & Juri
Sekedar sharing, pada tanggal 22-23 Januari 2009 lalu saya di minta menjadi salah satu juri dalam even LKS SMK se Bekasi yaitu bidang IT-PC Networking. Suatu kehormatan menjadi salah satu assessor walaupun tugas ini cukup berat karena kita harus benar2x bertindak jujur dan adil apa adanya.

Pada lomba ini yang si ujikan adalah pada hari pertama peserta harus merakit server dan menginstallnya menggunakan Debian Woody, kemudian untuk PC Clientnnya menggunakan OS Win XP SP2 dan untuk koneksi jaringannya menggunakan Wireless Router Linksys.Dan pada hari kedua yaitu mengkonfigurasi server, membuat Web sederhana yang penting support html dan PHP dan terkoneksi dengan client dalam waktu 2 jam.Adapun lokasinya adalah di SMKN 2 Bekasi.

Dari 12 Peserta hanya 1 pserta wanita, tapi yang paling membanggakan bagi saya adalah bahwa kemampuan siswa SMK itu sudah setara dengan lulusan D3. Kalau saja pemerintah lebih memperhatikan bidang pendidikan dan melihat bahwa sudah banyak siswa yang memiliki kemampuan kenapa tidak diperdayakan untuk memajukan bangsa ini ? karena kurangnya perhatian banyak yang akhirnya mengambil jalan yg sedikit menyimpang, salah satunya jadi hacker atau memanfaatkan kartu kredit orang lain untuk kepentingan pribadi.Ingat soal pemerintah mengadakan MOU dengan Mikocok ? buat apa ya ? kenapa gak pakai yang gratis ? karya anak bangsa sendiri juga ada, hal ini yang menjadikan tidak singkronnya antara yang dipelajari disekolah dengan dukungan dari pemerintah.
okeh cukup curhat tentang pemerintah, kita kembali ke tentang lomba.

Akhirnya setelah melalui perjuangan yang panjang dari para peserta, muncul lah pemenangnya, ya namanya lomba harus ada yang menangkan ? pada dasarnya semua peserta bisa mengerjakan, tapi yang membedakan adalah tingkat ketelitian , kerapihan dan tentunya hasil akhir, benar gak sih bikinya ? karena ada dari salah satu peserta bisa menampilkan web tapi gak dari server tapi dari client asal webnya, ada yang koneksi tapi setinngan IP berantakan tidak sesuai soal dan sebagainya sampailah pada pengumuman juara ke-3 dimenangkan oleh SMKN 2 Bekasi, kemudian Juara ke-2 Oleh SMKN 1 Bekasi dan akhirnya sang juara yang mewakili kota Bekasi untuk maju ke tingkat Propinsi adalah dari SMKN 2 Bekasi.

Mohon maaf gak bisa kasih video, filenya gede banget udah di kompres eh masih gak masuk ke bloger, ya udah cukup foto2x -aja ya

Tuesday, January 13, 2009

PERINGATAN 10 MUHARRAM ( LEBARAN ANAK YATIM ) OLEH MAJLIS TA'LIM NURUL HIKMAH BEKERJA SAMA DENGAN FORKABI SUBRAN 05 BAMBU APUS DAN P.DEMOKRAT






Tanggal 10 Januari 2009 lalu kami mengadakan santunan anak yatim dan janda miskin dilingkungan kami, tapi sebelum lebih jauh membahas mengenai kegiatan kami, akan kami sampaikan apa yang mendasari terjadinya hal tersebut.

Pada dasarnya pada 10 Muharram tersebut banyak peristiwa bersejarah terjadi diantaranya :

1. Nabi Adam bertaubat kepada Allah.

2. Nabi Idris diangkat oleh Allah ke langit.

3. Nabi Nuh diselamatkan Allah keluar dari perahunya sesudah bumi ditenggelamkan selama enam bulan.

4. Nabi Ibrahim diselamatkan Allah dari pembakaran Raja Namrud.

5. Allah menurunkan kitab Taurat kepada Nabi Musa.

6. Nabi Yusuf dibebaskan dari penjara.

7. Penglihatan Nabi Yaakob yang kabur dipulihkkan Allah.

8. Nabi Ayub dipulihkan Allah dari penyakit kulit yang dideritainya.

9. Nabi Yunus selamat keluar dari perut ikan paus setelah berada di dalamnya selama 40 hari 40 malam.

10. Laut Merah terbelah dua untuk menyelamatkan Nabi Musa dan pengikutnya dari tentera Firaun.

11. Kesalahan Nabi Daud diampuni Allah.

12. Nabi Sulaiman dikurniakan Allah kerajaan yang besar.

13. Hari pertama Allah menciptakan alam.

14. Hari Pertama Allah menurunkan rahmat.

15. Hari pertama Allah menurunkan hujan.

16. Allah menjadikan 'Arasy.

17. Allah menjadikan Luh Mahfuz.

18. Allah menjadikan alam.

19. Allah menjadikan Malaikat Jibril.

20. Nabi Isa diangkat ke surga setelah usaha Roma untuk menangkap dan menyalibnya gagal

21. Hari berkabungnya atas kesyahidan Husain bin Ali, cucu dari Nabi Islam Muhammad pada Pertempuran Karbala tahun 61 H (680)


Dan masih banyak peristiwa bersejarah lainnya yang terjadi pada tanggal tersebut, akan tetapi yang sangat berkenaan dengan disebutnya 10 Muharram sama dengan Lebaran anak Yatim adalah perisiwa Pertempuran Karbala tahun 61 H dimana pada perang tersebut semuanya gugur dan menjadikan anak-anak mereka menjadi yatim dan istri-istri mereka menjadi janda.

Salah satu surat yang berhubungan dengan anak yatim adalah Surat Al Maun

Bismillahirrahmanirrahiim

1. Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama? (QS. 107:1)

2. Itulah orang yang menghardik anak yatim, (QS. 107:2)

3. dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin. (QS. 107:3)

4. Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (QS. 107:4)

5. (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya. (QS. 107:5)

6. orang-orang yang berbuat riya . (QS. 107:6)

7. dan enggan (menolong dengan) barang berguna . (QS. 107:7)


Atas dasar hal tersebutlah kami ( Majlis Ta'lim Nurul Hikmah ) mengadakan santunan kepada anak yatim dan janda miskin setiap tahunnya. Setelah sekian lama, baru mulai tahun kemarin mulai bekerja sama sengan pihak luar yaitu dari FORKABI Bambu Apus Subran 05, dalam hal ini santunan mulai meningkat baik dari sisi financial dan tenaga juga skup area yang disantuni yaitu dari sekedarnya menjadi satu RW. Kemudian tahun ini meningkat lebih baik lagi yaitu sampai tingkat Kelurahan Bambu Apus dengan jumlah 76 orang anak yatim dan 46 orang janda miskin. Peningkatan ini juga diiringi dengan meningkatnya kerja sama dengan pihak luar yaitu dari Donatur tetap ditambah FORKABI Bambu Apus Subran 05 dan P.DEMOKRAT.


Acara tersebut berlangsung dengan baik dengan dihadiri oleh orang-orang yang cukup penting dilingkungan yaitu Ketua Panitia Pelaksana (Ibu Dewi), Pembina Majlis Ta'lim (Ibu Evik), Pelaksana dari FORKABI Subran 05 (Bapak Evik Budianto H. SE ) dan perwakilan dari DPC FORKABI Cipayung Bapak Alen, Caleg dari DEMOKRAT ( Bapak H.Tri Yulianto.SH "DPRRI No.1" dan H.Mujiono SE "DPRD No.8" dan H. Misan Samsuri SE "DPRD No.4" ), kemudian dari anak FORKABI yang mengusung PSI caleg DPRRI No.1 dapil Yogyakarta Nipan Suprapno, dan tidak lupa Ibu Lurah Bambu Apus dan Perwakilan dari RW 05 juga para Donatur yang tidak bisa disebutkan satu persatu.


Selain acara santunan juga diisi dengan tausiah dari Ustajah Maiyanah dari Cilangkap dan Abunawas dari Condet. Dan aqiqah dari saudara Novendi untuk anak perempuannya.

Yang paling penting adalah coba kita sisihkan sedikit dari rezeki yang kita miliki, ingat sebagian milik kita ada hak-hak "mereka" yang perlu diberikan kepada "mereka" dan kalau kita tidak bisa membantu dengan materi maka beramallah dengan tenaga dan fikiran anda.(Ombay)
NB :Mohon maaf bila tidak semua gambar ditampilkan karena keterbatasan kapasitas, dan juga terima kasih untuk FORKABI dan TIM IBU2x yang sudah dari 2 hari sebelumnya bekerja mempersiapkan acara sampai selesai